SIM D (3)

By | July 21, 2014
Setelah wisuda sarjana
         Ralat Setelah wisuda TK aku melanjutkan sekolahku di SDN Pahonjean 3, sekolah dengan standar internasional dikalangan Negara majenang,wanareja,dayeuhluhur dan sekitarnya,hihi ngaco. Aku tumbuh menjadi anak dewasa. Lebih dewasa dari balita maksud aku, aku masih dengan tampilan jadul rambut sidang tengah dengan dasi kupu kupu yang nempel dileher seakan aku ini seorang hakim agung.
          Begitu SD entah kenapa otak aku mulai encer, mungkin aku udah puber! Kagak nyambung, Dari pertama masuk bokap aku udah ngawasin aku dari belajarnya mainnya sampai nilainya, dia gak mau anaknya jadi berandalan. Sayang banget yah bokap ke aku haha. Dia pernah bilang ke aku ’bal,kalo lu besok ranking satu bapak kasih sepeda deh’, jamannya aku dulu sepeda itu mewah, kalo saja jaman aku lagi jamannya mobil mungkin aku nolak bokap aku, aku bakalan minta mobil ke bokap aku haha,ctapi mau gimana juga blum jamannya mobil jadi aku semangat banget belajarnya aku blajar terus, sampai suatu hari pas pembagian raport nama aku di urutan paling atas, YA! Aku rangking satu, rasanya itu seperti gali lobang, dan dapet emas,kulkas,mesin cuci,parabola.Buset dah lebay. haha
          Keesokan harinya aku dibeliin sepeda BMX, walaupun dibeliin sepeda aku juga gak akan makai soalnya aku gak bisa naik sepeda. Terakhir kali bokap beli sepeda roda 4 eitt bukan mobil, sepedanya bonyok bannya jadi angka delapan. Walaupun rodanya empat tapi aku tetep gak bisa naik sepeda, ketika aku udah lancar naik sepeda roda empat. Aku minta bokap aku buat nglepas dua roda disamping, tinggal roda depan belakang yang masih utuh,dengan songong nya aku naik sepeda itu. Setelah beberapa kali terjatuh, tapi tetep gak bisa naik sepeda roda dua, aku berusaha sekali lagi dan yang terjadi pohon kelapa depan aku ditabrak kenceng banget. Untung aja badan aku kecil, kalau badan aku gendut mungkin kelapanya bakal jatuh dan kepala aku bakal ketuker sama kelapa.
          Akhirnya aku memutuskan untuk belajar sepeda lagi dengan sepeda baru aku, dalam hati aku bertanya pada sepeda aku ’lu udah siap bonyok belum?hati hati aja yah’. Kupegang setang sepeda kunaiki sepeda dengan penuh harapan, aku perlahan mengayuh sepeda. Brakk….ayam tetangga, aku tabrak, aku liat kanan kiri buat mastiin tidak ada saksi dalam pembunuhan tidak berencana ini. yap Bagus sekali gak ada saksi yang ngeliat pembunuhan ini. Setelah mastiin benar benar gak ada saksi, mata aku tertuju pada sungai disebrang jalan. Malaikat jahat aku yang di pundak sebelah kiri ngomong sama aku ’ikbal,cepat buang mayat itu atau gak lu cepet cepet tinggalin mayat ayam itu’, disisi lain malaikat baik aku di pundak sebelah kanan ’ikbal,kamu sebaiknya bawa pulang mayat ayam ini kerumah pemiliknya’. Akhirnya aku pilih malaikat jahat aku, kalau aku balikin kepada pemiliknya maka semua orang bakal tau aku seorang pembunuh cilik, aku bersiap siap mengancang ngancang dan melemparnya BLUSSS ayamnya masuk sungai dan aku puas haha dengan ini gak ada yang tau kalau aku telah membunuh ayam orang.
          Masih dengan sepeda aku, aku mencoba untuk kedua kalinya belajar naik sepeda lagi. aku dengan konsentrasi penuh seperti seorang budha sedang bertapa,aku mengayuh sepedaku dengan perlahan.Dengan tangan yang masih gemeteran aku mencoba konsentrasi kejalan namun naas kecelakaan gak bisa dihindari,lagi konsentrasi penuh sampe sampe aku gak lihat depan aku ada batu,aku tabrak batu itu dan oleng seketika byurrrr aku gak ada niat sama sekali buat mandi di siang bolong,aku masuk sungai!yap aku kecebur. ’Eh ngapain lu bocah siang siang kaya gini renang di sungai?’ Bapak-bapak dengan kumis tebal sewot ngeliat aku. ih gregetan banget rasanya aku pengin bunuh tuh orang pake sepeda aku kaya aku bunuh ayam tadi.
          Aku hari itu sebel banget, aku mutusin untuk nglanjutin latihannya esok hari. Keesokan harinya aku mulai latian kembali masih dengan sepeda baru aku, aku optimis kali ini pasti bisa. Aku naik sepeda dengan percaya diri tanpa rasa gemeteran sama sekali,aku latian gak ditempat yang kemaren deket sungai tepatnya aku latian di hutan percaya gak, aku Cuma berdua di  dalem hutan bela belain latian naik sepeda biar aman. Didalem hutan tuh ada lapangnya dan aku latiannya disitu, dengan dipegangin sama temen aku dan benar saja aku gagal lagi. Pohon mangga dihutan aku tabrak seketika, pasti lu semua tau apa yang terjadi. Roda aku jadi angka delapan baru beli udah bonyok sepeda aku, aku mulai yakin pada saat itu juga aku gak akan bikin sim D (sirat izin mengemudi sepeda)hihi.
          Sebulan sudah berlalu sepeda sudah dibenerin,aku mau latian untuk terakhir kalinya ‘eh lu, awas yah kalo bikin sial lagi ama aku, aku bakal jual lu ke tempat barang bekas’bentak aku ke sepeda.kali ini buat mastiin gak ada kecelakaan lagi,aku pilih latian dilapang bola.Berkali kali aku jatoh akhirnya aku,Yes!yap aku bakalan jadi bikin sim D senyum puas dalam diriku keluar lepas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *