EDDY (1)

By | July 21, 2014
Hei, kenalin nama akuLutfi Ikbal Majid (baca : MAJID bukan MASJID), mungkin aku dulu dilahirin setelah ibu keluar dari masjid sehabis sholat ID, coz aku lahir setelah lebaran. Mungkin gara-gara itu nyokap aku kepikiran buat ngasih nama aku majid, untung aja bukan masjid. Mampus kalo namanya masjid, temen-temen bakalan ngejek aku ‘eh lu udah sholat blum dimasjid?’  aku nanya ke temen aku, so dia langsung jawab ’ngapain aku sholat dirumah lu,aku juga udah punya rumah kali’.’Bego lu masjid itu yang deket rumah pak syaiful yang ada kubahnya bla bla bla’. Aku bakal bingung jelasinnya untuk ngeyakinin kalo masjid yang aku maksud itu bukan nama aku.
          Aku disekolah juga dipanggilnya bukan nama aku, masa aku dipanggil EDDY. Nama bagus-bagus pemberian orang tua aku malah dibuang ama temen aku huu. Awalnya pas aku kelas 1 MAN(setara SMA dengan nuansa islami) aku lihat sekeliling aku, dari sudut ke sudut ruangan gak ada wajah satupun yang aku kenal, aku berharap ada temen aku yang dulu satu SMP sama aku,eh PUPUS ternyata gak ada satupun yang aku kenal ,’ASING’ yap,bener banget kesan pertama aku disekolah. Dikelas ini terasa seperti kebun binatang dengan harimau yang ganas,burung perkutut yang pemalu,sampe kucing hutan yang gak bisa diem dan aungan monyet dari dalem hutan, apaan sih ko jadi gak nyambung gini. Pantas saja kelas aku terkenal karena brutalnya anak-anaknya, Eko temen aku anaknya kecil, idungnya mancung panjang bener, sapa sangka dia preman dikampung hanya dia yang berani nantang anak kelas 3 berkelahi, sebrani braninya aku, aku gak brani nantang anak kelas 3 berantem, aku brani nantang anak kelas 3 main kelereng tapi kalo kelahi gak deh, nanti nyokap aku ‘shock’ liat muka aku ’masa alloh kamu dikutuk sama sapa bal,anak ibu jadi ganderwo gini mukanya segitiga sama sisi’. Di kelas juga ada temen aku yang aneh namanya Deni, dia orangnya pendiem, tapi kalo udah beraksi kaya bola bekel gak mau diem sampe suatu ketika dia bermain bola kaki layaknya pemain basket, coba lu bayangin lu pikir-pikir kembali bola yang harusnya di mainin kaki ama dia dimainin di tangan, Brakkk bego nih orang kurang kerjaan ajah. Dia main dengan asiknya kaya lagi main basket, gak ada ujan gak ada badai dia lempar bola dengan asiknya tanpa melihat yap ‘dengan mata tertutup’ blagu banget nih anak, tiba-tiba saja terdengar suara yang membuat jantung bertedak lebih kencang ‘Pyarrrr’ rasain, kelas aku bakalan gelap, karna lampu satu satunya yang masih nyala pecah seketika. Nah pokok masalahnya di anak ini, namanya Fathi Muhammad, aku agak samar ngedenger namanya yang aku denger dia di panggilnya patih. Aku tadinya berpikir mungkin ini anak lahir pada saat kerajaan majapahit dijaman nabi. Kalo diliat-liat anaknya persis seperti gorilla karna pantatnya gede banget aku sebenernya ill feel banget untuk ngeliatnya, anaknya juga hiperaktif ‘haha kaya anak bayi aja Plakkk’ dia orang ter aneh yang pernah aku liat, bodynya luar biasa, kelakuannya pun luar biasanya aktifnya bukan karena aktif banyak ikut organisasi tapi aktif gak mau diem bahkan pelajaran pun masih gak mau diem,’mengenaskan sekali ni anak, kurang kasih sayang orang tua. Untung aja nyokap aku masih mau ngurus orang unyu-unyu dan cupu seperti aku’haha alay.
          Saat aku istirahat, aku pergi kekantin terus aku duduk disana (cuman duduk) bareng fathi. Jadi gini critanya, kantinnya itu deket lapang basket,pas bola nggelinding kearah aku, terdengar dari dalam lapang ’bal bal cepet’ aku pikir aku suruh gantiin posisi kipper, bego banget aku, kan basket gak ada kipernya, ralat aku pikir suruh gantiin pemainnya. Pas aku masuk aku di omong sama salah seorang pemain basketnya ’eh,bukan elu tapi bolanya’. ’goblok lu,ngapain masuk lapang’ fathi sewot kearah aku. Sejak saat itu aku memandang tanah dengan lemas, dan sejak saat itu juga fathi mulai memikirkan nama baru untuk aku. Yap benar sekali, nama baru!!buset aku kudu slametan lagi abis ini. ‘Aku pikir nama lu jelek bal,aku mau bikin nama panggilan baru buat lu’ Hah!! Aku ngeliat fathi seperti sedang memikirkan bagaimana caranya mengubah monyet jadi lutung, lama banget mikirnya. Hampir sampai depan kelas seketika saja dia mengagetkanku sambil menghetikan langkahnya ‘Sip,aku tau nama yang pas buat kamu’ ujarnya dengan penuh percaya diri dengan tangan erat memegang pundakku, ’apa namanya?’ ‘EDDY’, jederrrr hati aku gregetan ngedengernya mikir lama lama aku pikir mau bikin nama sebagus dan sekeren artis Hollywood. Hanya satu kata yang keluar ‘EDDY’.’goblok lu, aku kira mikir lama lama mau bikin  nama keren buat aku, gak ada yang lain apa selain edi fat?’ ‘haha, hanya itu nama yang pantas buat elu sandang,gak ada yang lain’. Oke aku terima dengan penuh sukacita.
Semenjak itulah aku dipanggil eddy sama anak-anak disekolah,  karena jika manggil ‘bal’ dikiranya minta bola, jika manggil ‘lutfi’ dikiranya aku cewe, mending kalo aku bener-bener cewe aku bakal macarin fathi haha. jika manggilnya ‘majid’ terlalu sakral buat aku, majid hampir sama dengan masjid dan lu tau sendiri kan masjid itu buat ibadah, terlalu sakral jika aku dipanggil majid. Jadi aku trima nama itu, yah walupun sebenernya aku gak setuju.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *